Saturday, January 11, 2020

Perbedaan ID Variables dan Row Numbers pada SPSS

Sekarang setelah Anda tahu cara memasukkan data, penting untuk membahas jenis variabel khusus yang disebut variabel ID. Ketika data dikumpulkan, setiap informasi terkait dengan kasus tertentu. Misalnya, mungkin Anda mendistribusikan survei sebagai bagian dari pengumpulan data Anda, dan setiap survei diberi label dengan angka ("1," "2," dll.). Dalam contoh ini, nomor survei pada dasarnya mewakili nomor ID: angka yang membantu Anda mengidentifikasi informasi mana yang masuk dengan responden dalam sampel Anda. Tanpa nomor ID ini, Anda tidak akan dapat melacak informasi mana yang masuk dengan responden yang mana, dan tidak mungkin untuk memasukkan data secara akurat ke dalam SPSS.

Saat Anda memasukkan data ke dalam SPSS, Anda harus memastikan bahwa Anda memasukkan nilai untuk setiap variabel yang sesuai dengan orang atau objek yang benar dalam sampel Anda. Mungkin tampak seperti solusi sederhana untuk menggunakan baris yang diberi label dengan mudah di SPSS sebagai nomor ID; Anda dapat memasukkan informasi responden pertama Anda di baris yang sudah diberi label "1," informasi responden kedua di baris yang berlabel "2," dll. Namun, Anda tidak boleh mengandalkan baris pra-nomor ini untuk melacak spesifik responden dalam sampel Anda. Ini karena angka untuk setiap baris hanya panduan visual — angka itu tidak dilampirkan pada baris data tertentu, dan karenanya tidak dapat digunakan untuk mengidentifikasi kasus tertentu dalam data Anda. Jika data Anda disusun ulang (mis., Setelah mengurutkan data), nomor baris tidak akan lagi dikaitkan dengan kasus yang sama seperti saat Anda pertama kali memasukkan data. Sekali lagi, nomor baris dalam SPSS tidak dilampirkan pada baris data tertentu dan tidak boleh digunakan untuk mengidentifikasi kasus tertentu. Sebagai gantinya, Anda harus membuat variabel dalam dataset Anda yang digunakan untuk mengidentifikasi setiap kasus — misalnya, variabel yang disebut StudentID.

Berikut ini adalah contoh yang menggambarkan mengapa menggunakan nomor baris di SPSS sebagai pengidentifikasi kasus cacat:

Katakanlah Anda telah memasukkan nilai untuk setiap orang untuk variabel School_Class. Anda mengandalkan nomor baris di SPSS agar sesuai dengan nomor ID survei Anda. Jadi, untuk survei # 1, Anda memasukkan informasi responden pertama di baris 1, untuk survei # 2 Anda memasukkan informasi orang kedua di baris 2, dan seterusnya. Sekarang Anda telah memasukkan semua data Anda.

Tapi anggaplah data disusun ulang dalam tampilan spreadsheet. Cara umum menata ulang data adalah dengan menyortir — dan Anda mungkin perlu melakukan ini saat Anda menjelajahi dan menganalisis data Anda. Penyortiran akan mengatur ulang baris data sehingga nilai muncul dalam urutan naik atau turun. Jika Anda mengklik kanan pada nama variabel apa pun, Anda dapat memilih “Sort Ascending” atau “Sort Descending.” Dalam contoh di bawah ini, data diurutkan dalam urutan menaik pada nilai untuk variabel School_Class.

Tetapi apa yang terjadi jika Anda perlu melihat informasi responden tertentu? Atau mungkin Anda perlu memeriksa ulang entri data Anda dengan membandingkan survei asli dengan nilai yang Anda masukkan dalam SPSS. Sekarang setelah data disusun ulang, tidak ada cara untuk mengidentifikasi baris mana yang sesuai dengan jumlah peserta / survei.

Poin utama adalah bahwa Anda tidak harus bergantung pada nomor baris di SPSS karena mereka hanyalah panduan visual dan bukan bagian dari data Anda. Sebagai gantinya, Anda harus membuat variabel spesifik yang akan berfungsi sebagai ID untuk setiap kasus sehingga Anda selalu dapat mengidentifikasi kasus-kasus tertentu dalam data Anda, tidak peduli berapa banyak Anda mengatur ulang data. Dalam file data sampel, id variabel bertindak sebagai variabel ID.
Disqus Comments